Merdekakan jiwa yang dijajah?

“Apa erti laungan merdeka,andai jiwa hakikatnya masih dijajah?”   

M  E  R  D  E  K  A

Saban tahun tanggal 31 ogos, kalimah keramat ini bakal bergema menggegarkan bumi tanah air tercinta.Cukup hanya satu baris kata MERDEKA ,sudah mampu membuatkan jutaan rakyat mengalirkan air mata.Merdeka. Satu kata yang menterjemahkan erti kebebasan,kepuasan dan kemenangan .

Jika kita menelusuri sejarah tanah air kita, maka pantas sahaja anak bangsanya penuh gah dan bangga menggenggam tangan melaungkan merdeka. Satu sejarah unggul yang wajib dikenang dan diwarisi dari generasi ke generasi. Perjuangan pejuang tanah air kita perlu terus tersemat dalam dada anak anak watan. Siapa saja yang menyoroti sejarah tanah air kita, pasti bangga dengan kekuatan bangsanya. Namun sedarkah, ramai yang masih berdusta disebalik kata merdeka. Apa erti sebenar merdeka dalam diri kita?

Bagi menterjemah erti sebenar kemerdekaan itu dalam diri kita. Maka perlu diperhatikan,sejauhmana jiwa kita bebas dari dijajah?Lihat disekeliling kita,jutaan anak mudanya berbangga dengan kemerdekaan yang diraih oleh tanah air.

Namun pada batinnya, jiwa dan akhlak mereka masih sedang dijajah oleh pengaruh negatif,hasutan syaitan dan sebagainya . Anasir-anasir ini telah merampas hak jiwa yang merdeka. Hingga akhirnya mereka hanya tunduk dan membiarkan diri mereka terus dijajah dan diserang habis-habisan. Inilah bentuk penjajahan jiwa yang perlu kita memerdekakannya.

Seorang yang jiwanya merdeka itu,perlu teguh jati diri dan keimanannya. Tunduk dan patuh pada agama adalah kemuncak kemerdekaan yang sebenar. Sempurnakan amanah kita sebagai seorang khalifah dengan sehabis baik. Tunaikan segala kewajipan dan tinggalkan segala laranganNya. Dekatkan diri kita dengan Allah. Keimanan yang kuat mampu menjadi benteng pertahanan yang utuh dalam menyelamatkan diri kita daripada terus dijajah oleh hasutan syaitan.

Jiwa yang bebas dan merdeka itu perlu mengikut bekas acuan Al-Quran dan Assunnah.Kebebasan,keseronokkan dan hiburan yang melampau adalah bentuk kemerdekaan yang bathil dan jelas ia mencerminkan jiwa yang sedang diratah oleh cengkaman jahiliyyah.Hakikat kemerdekaan yang telah disalah ertikan ini hanya merosakkan dan menghumbankan diri dalam kebinasaan.

Maka kita perlu sedar, kemerdekaan itu bukan hanya pada negara semata mata. Namun kemerdekaan itu juga perlu diperjuangkan dalam diri dan jiwa. Kembalikan hak jiwa yang fitrahnya patuh pada agama. Pertahankan kebebasan diri untuk kembali bernafas dalam roh seorang hamba Allah yang sejati. Kita berkuasa mentadbir diri kita,jangan biarkan sisa jahiliyyah itu terus merampas kekuasaan diri dan jiwa.Ayuh berjuang merdekakan jiwa yang dijajah!

Najwatul Syuhada binti Basri
Pelajar Latihan Industri PACU,
Sarjana Muda Pengajian Alquran dan Assunah,
Universiti Kebangsaan Malaysia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Fill out this field
Fill out this field
Please enter a valid email address.
You need to agree with the terms to proceed

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Menu